Makna dibalik Frase"Lorem Ipsum Dolor Sit Amet"

Sobat blogger pasti sering membaca Lorem Ipsum bla bla bla pada website, blog dummy, ataupun demo template blogspot yang tersedia pada situs download template. Kali ini tulisan bebas WebKeren akan membahas meaning atau makna dibalik Frase"Lorem Ipsum Dolor Sit Amet". Karena ternyata lorem ipsum yang populer diberbagai kalangan percetakan maupun desainer web ini bersumber dari satu text naskah sejarah yang terkenal dan cukup baik. Sebelum membahas lebih jauh, WebKeren akan memulainya dari definisinya.

Definisi Lorem Ipsum

Lorem ipsum, atau ringkasnya lipsum, adalah teks standar yang ditempatkan untuk mendemostrasikan elemen grafis atau presentasi visual seperti huruf, tipografi, dan tata letak. Maksud penggunaan lipsum adalah agar pengamat tidak terlalu berkonsentrasi kepada arti harfiah per kalimat, melainkan lebih kepada elemen desain dari teks yang dipresentasi. Lorem ipsum disebut juga dengan greeking (melatinkan/meyunanikan) karena kalimat ini berasal dari bahasa Latin.

Penggunaan Lorem Ipsum

Teks lorem ipsum yang lazim digunakan adalah:
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis aute irure dolor in reprehenderit in voluptate velit esse cillum dolore eu fugiat nulla pariatur. Excepteur sint occaecat cupidatat non proident, sunt in culpa qui officia deserunt mollit anim id est laborum.

Makna dibalik Lorem Ipsum

Makna dibalik Frase"Lorem Ipsum Dolor Sit Amet"
Dapat dikatakan bahwa Lorem ipsum adalah awal dari suatu bagian pseudo-Latin yang biasa digunakan sebagai teks placeholder ketika desainer grafis menunjukkan sebuah dummies tata letak halaman. Ini dimaksudkan untuk menunjukkan sample bagaimana akan terlihat sebelum versi cetak tersedia. Cecil Adams menyebutknya sebagai pseudo-Latin karena meskipun bagian ini mengandung kata-kata yang dikenal sebagai bahasa Latin, kata-kata ini tampaknya tidak memiliki makna apa-apa, dan sebagian lagi hanya huruf acak- tidak ada kata Latin lorem, maupun ipsum dolor sit amet, consectetur, adipisci velit, dll

Perihal apa yang dimaksud dengan Lorem Ipsum juga pernah dipertanyakan kepada majalah desktop publishing ( www.pagelab.com ). Jawab redaksinya adalah, "Ini bukan Latin, meskipun tampak seperti itu, dan itu benar-benar mengatakan apa-apa,". "'Kata-katanya merupakan perkiraan frekuensi huruf yang terjadi dalam bahasa Inggris, yang sekilas terlihat cantik."

Tidak tepat. ("Lorem oopsum," tulis editor Abashed B&A) Ternyata bagian itu tidak hanya terlihat seperti nyata Latin, itu nyata (meskipun sedikit acak-acakan), dan dari sumber yang terkenal. Kabar ini datang dari Richard McClintock, seorang professor Bahasa Latin yang menjadi direktur publikasi di Hampden-Sydney College di Virginia. Penasaran tentang apa arti kata-kata, McClintock telah mendongak salah satu yang lebih jelas, yakni consectetur, dalam kamus Latin. Melalui kutipan dari kata dalam literatur klasik, ia menemukan satu yang tampak akrab. Aha! Lorem ipsum adalah bagian dari bagian dari Cicero, khususnya "De finibus bonorum et malorum" (Sisi Ekstrim dari Kebaikan dan Kejahatan), sebuah risalah pada teori etika yang ditulis dalam 45 SM dan sangat terkenal pada masa Renaissance. Baris pertama dari Lorem Ipsum, "Lorem ipsum dolor sit amet..", berasal dari sebuah baris di bagian 1.10.32. Aslinya berbunyi, Neque Porro quisquam est qui dolorem ipsum quia dolor sit amet, consectetur, adipisci velit ... ("Tidak ada orang yang mencintai rasa sakit itu sendiri, yang berusaha setelah itu dan ingin memilikinya, hanya karena sakit ...") .

Perbandingan antara penggunaan lorem ipsum yang terkenal sejak tahun 1500-an dengan karya asli Cicero adalah sebagai berikut (dengan bagian-bagian cuplikannya yang dicetak tebal):
Sed ut perspiciatis, unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque laudantium, totam rem aperiam eaque ipsa, quae ab illo inventore veritatis et quasi architecto beatae vitae dicta sunt, explicabo. Nemo enim ipsam voluptatem, quia voluptas sit, aspernatur aut odit aut fugit, sed quia consequuntur magni dolores eos, qui ratione voluptatem sequi nesciunt, neque porro quisquam est, qui dolorem ipsum, quia dolor sit, amet, consectetur, adipiscivelit, sed quia non numquam eius modtemporincidunt, ut labore et dolore magnaaliquam quaerat voluptatem.Ut enim ad minimveniam, quis nostruexercitationem ullam corporis suscipit laboriosam, nisi ut aliquid ex ea commodi consequatur? Quis autem vel eum iure reprehenderit, qui in ea voluptate velit esse, quam nihil molestiaeconsequatur, vel illum, qui doloreeufugiat, quo voluptas nulla pariatur?
Lebih Jelasnya, asli naskah De finibus bonorum et malorum (Sisi Ekstrim dari Kebaikan dan Kejahatan) (Cicero, 45 SM) adalah sebagai berikut.

Bagian 1.10.32 De finibus bonorum et malorum (Cicero, 45 SM)
"Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque laudantium, totam rem aperiam, eaque ipsa quae ab illo inventore veritatis et quasi architecto beatae vitae dicta sunt explicabo. Nemo enim ipsam voluptatem quia voluptas sit aspernatur aut odit aut fugit, sed quia consequuntur magni dolores eos qui ratione voluptatem sequi nesciunt. Neque porro quisquam est, qui dolorem ipsum quia dolor sit amet, consectetur, adipisci velit, sed quia non numquam eius modi tempora incidunt ut labore et dolore magnam aliquam quaerat voluptatem. Ut enim ad minima veniam, quis nostrum exercitationem ullam corporis suscipit laboriosam, nisi ut aliquid ex ea commodi consequatur? Quis autem vel eum iure reprehenderit qui in ea voluptate velit esse quam nihil molestiae consequatur, vel illum qui dolorem eum fugiat quo voluptas nulla pariatur?"


Bagian 1.10.33 de Finibus Bonorum et Malorum (Cicero, 45 SM)
"At vero eos et accusamus et iusto odio dignissimos ducimus qui blanditiis praesentium voluptatum deleniti atque corrupti quos dolores et quas molestias excepturi sint occaecati cupiditate non provident, similique sunt in culpa qui officia deserunt mollitia animi, id est laborum et dolorum fuga. Et harum quidem rerum facilis est et expedita distinctio. Nam libero tempore, cum soluta nobis est eligendi optio cumque nihil impedit quo minus id quod maxime placeat facere possimus, omnis voluptas assumenda est, omnis dolor repellendus. Temporibus autem quibusdam et aut officiis debitis aut rerum necessitatibus saepe eveniet ut et voluptates repudiandae sint et molestiae non recusandae. Itaque earum rerum hic tenetur a sapiente delectus, ut aut reiciendis voluptatibus maiores alias consequatur aut perferendis doloribus asperiores repellat."
Yang dalam bahasa Indonesia, kalimat di atas diterjemahkan sebagai berikut.
Bagian 1.10.32 De finibus bonorum et malorum (Cicero, 45 SM)
"Demikian pula, tidak adakah orang yang mencintai atau mengejar atau ingin mengalami penderitaan, bukan semata-mata karena penderitaan itu sendiri, tetapi karena sesekali terjadi keadaan di mana susah-payah dan penderitaan dapat memberikan kepadanya kesenangan yang besar. Sebagai contoh sederhana, siapakah di antara kita yang pernah melakukan pekerjaan fisik yang berat, selain untuk memperoleh manfaat daripadanya? Tetapi siapakah yang berhak untuk mencari kesalahan pada diri orang yang memilih untuk menikmati kesenangan yang tidak menimbulkan akibat-akibat yang mengganggu, atau orang yang menghindari penderitaan yang tidak menghasilkan kesenangan?"
Bagian 1.10.33 De finibus bonorum et malorum (Cicero, 45 SM) 
Di sisi lain, kami mencela dengan marah benar dan tidak suka laki-laki yang begitu terpedaya dan demoralisasi oleh pesona kesenangan saat ini, sehingga dibutakan oleh keinginan, bahwa mereka tidak dapat meramalkan rasa sakit dan kesulitan yang terikat untuk terjadi; dan menyalahkan sama milik mereka yang gagal dalam tugas mereka melalui kelemahan kehendak, yang sama dengan mengatakan melalui menyusut dari kerja keras dan nyeri. Kasus-kasus ini secara sempurna sederhana dan mudah untuk membedakan. Dalam jam gratis, ketika kekuasaan kami pilihan yang lepas dan ketika tidak ada yang mencegah kita mampu melakukan apa yang kita sukai, setiap kesenangan yang akan menyambut dan setiap rasa sakit dihindari. Tapi pada kondisi tertentu dan karena klaim tugas atau kewajiban bisnis sering akan terjadi bahwa kesenangan harus ditolak dan gangguan diterima. Orang bijak karena itu selalu memegang dalam hal ini prinsip ini seleksi: ia menolak kesenangan untuk mengamankan kesenangan yang lebih besar lainnya, atau dia bertahan sakit untuk menghindari rasa sakit yang lebih buruk

Penutup

Maksud penggunaan Lorem Ipsum adalah karena ia kurang lebih memiliki penyebaran huruf yang normal, ketimbang menggunakan kalimat seperti "Bagian isi disini, bagian isi disini", sehingga ia seolah menjadi naskah Inggris yang bisa dibaca. Artinya, Penggunaan Lorem Ipsum telah terlepas dari makna aslinya.
Sekarang ini sudah banyak variasi tulisan Lorem Ipsum, tapi kebanyakan sudah mengalami perubahan bentuk, entah karena unsur humor atau kalimat yang diacak hingga nampak sangat tidak masuk akal. Sobat juga tidak perlu repot membuat Lorem Ipsum sendiri, karena sudah banyak generator lorem ipsum online bisa yang bisa sobat pakai. Salah satunya beralamat di lipsum.com.

Demikian Artikel WebKeren tentang Makna dibalik Frase "Lorem Ipsum Dolor Sit Amet". Jika sobat memiliki pendapat ataupun tanggapan, silakan tulis di kolom komentar. Semoga bemanfaat untuk kita semua.

Referensi: Wikipedia | Straightdope

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: