Android M dan Perubahan besar Chrome

Setidaknya terdapat dua perubahan besar aplikasi chrome di Android M. Pertama, chrome bisa membedakan antara pengguna yang koneksinya lemah dan pengguna yang koneksi internetnya memiliki kecepatan tinggi. Dan Kemudian membedakan perlakuan antar keduanya. Kedua adalah mengenai ijin chrome dalam mengakses data ponsel.

Android M dan Perubahan besar Chrome

Chrome tahu kapan Sobat memiliki koneksi lemah dan mengoptimalkan hasil pencarian. Chrome juga lebih ramping dan lebih cepat dari sebelumnya. Diawali oleh ide android one, di mana koneksi internet yang stabil dan cepat tidak selalu mungkin, optimasi baru Chrome telah dirancang hadir untuk semua orang.

Chrome sekarang menyadari kekuatan jaringan internet dan dapat memodifikasi apa yang Sobat lihat sebagai hasilnya. Misalnya, jika koneksi Sobat buruk, Sobat mungkin akan melihat kotak berwarna daripada gambar pratinjau dalam hasil pencarian. Halaman web dioptimalkan akan memuat empat kali lebih cepat dan menggunakan byte (kuota data internet) 80 persen lebih hemat. Begitu pun dengan penggunaan memori yang berkurang hingga 80 MB. Chrome juga akan mendukung modus offline.

Perubahan besar kedua adalah bahwa pengguna dapat melihat hak akses pada setiap aplikasi, dan mencabut mereka secara individu setiap saat. Sejalan dengan cara aplikasi mendapatkan izin untuk mengakses data pribadi pada android M, Chrome melakukannya juga.

Ketika Sobat menavigasi ke situs web atau aplikasi yang membutuhkan izin untuk mengakses kamera atau data atau apa pun, Chrome akan melakukan apa yang Android M lakukan; yaitu menanyakannya ke pengguna. Ini akan meminta Sobat secara real time, tepat di bawah kotak navigasi, apakah Sobat ingin memberikan mereka izin.

Berdasarkan data yang dimiliki Google, hanya sekitar 17 persen dari orang yang mengatakan ya untuk permintaan izin Chrome, sebagian karena mereka diminta pada waktu yang salah - atau dengan cara yang membingungkan. Tapi sekarang "ya" nomor yang dekat 52 persen, mungkin karena Chrome sekarang meminta izin pada saat yang tepat.
Bayangkan Sobat membeli tiket teater, dan sehingga Sobat mengunjungi sebuah pentas teater. Chrome mungkin bertanya, "Apakah Sobat ingin situs ini untuk mengirimkan notifikasi?" Mungkin Sobat akan mengatakan tidak, karena kenapa pentas teater membutuhkan ijin itu? Tapi sekarang, karena aplikasi meminta ijin pada saat Sobat membeli tiket, itu menjadi masuk akal - izin notifikasi diminta untuk dapat mengirimkan pemberitahuan tentang kapan tiket akan tersedia.

Chrome juga memungkinkan Sobat untuk mengambil kembali hak akses yang telah Sobat berikan dari daftar ijin. Cukup klik ikon di sebelah URL dari situs yang dikunjungi dan Sobat dapat melihat semua izin yang telah diberikan pada situs atau aplikasi. Dan mengubah mereka jika Sobat menginginkannya!

Salah satu bagian yang paling penting dari hak akses yang "menangani pengguna penolakan" adalah kunci di Android M juga. Penolakan pengguna adalah ketika saya memutuskan untuk tidak memberikan aplikasi yang tidak diharapkan. Katakanlah Sobat memiliki aplikasi pemetaan dan itu akan membuat hal-hal jauh lebih mudah jika Sobat memberitahukan lokasi sobat berada - tapi mungkin saja sobat adalah orang yang ketat terhadap privasi dan benci untuk membagikan data lokasi. Jadi sobat memilih opsi tidak untuk izin tersebut.

Sebuah aplikasi yang baik harus tetap bekerja dengan baik meskipun penolakan saya. Ini mungkin tidak mampu memberikan banyak fungsi, tetapi masih harus mampu bekerja tanpa ijin tertentu. Itu cara lain yang Android M dan Chrome berusaha untuk memperjuangkan otoritas pengguna: Keduanya mendorong pengembang untuk membuat aplikasi yang meminta izin koheren, dan menerima penolakan secara anggun.Hingga akhirnya pengguna aplikasi yakin mendapatkan keuntungan dari setiap ijin yang diberikan.

Baca juga: Kelebihan Android M
source

Follow Twitter, Facebook, G+ untuk mendapat update Artikel Keren Terbaik Terbaru. Atau Subscribe untuk menerima artikel terbaru gratis di Inbox email Sobat: